Tarif Ad Valorem: Definisi, Penerapan, dan Keunggulan

Tarif Ad Valorem Definisi, Penerapan, dan Keunggulan

Tarif ad valorem adalah tarif pajak yang dikenakan berdasarkan persentase nilai barang atau jasa yang dikenakan pajak. Istilah ini sering digunakan dalam konteks kepabeanan dan cukai. Menurut OECD Glossary of Statistical Terms, ad valorem adalah pungutan yang dikenakan atas impor dalam persentase nilai yang tetap. World Integrated Trade Solution (WITS) dari World Bank mendefinisikan tarif ad valorem sebagai tarif bea masuk yang dihitung berdasarkan persentase tertentu dari nilai produk. Sementara itu, IBFD International Tax Glossary menjelaskan bahwa “ad valorem” dalam bahasa Latin berarti “berdasarkan nilai”.

Penerapan Tarif Ad Valorem dalam Berbagai Pajak

Bea Masuk

Ad valorem adalah jenis tarif yang paling umum digunakan untuk bea masuk. Menurut Pasal 12 UU Kepabeanan, tarif ad valorem untuk bea masuk paling tinggi ditetapkan sebesar 40% dari nilai pabean. Hal ini berarti bahwa nilai barang impor dikalikan dengan persentase tarif untuk menentukan jumlah bea masuk yang harus dibayar.

Pajak Pertambahan Nilai (PPN)

Konsep ad valorem juga diterapkan secara luas pada Pajak Pertambahan Nilai (PPN). PPN dikenakan sebagai persentase dari harga jual barang atau jasa. Misalnya, jika tarif PPN adalah 10%, maka pajak yang dikenakan adalah 10% dari harga jual barang atau jasa tersebut.

Cukai

Ad valorem juga berlaku untuk cukai, seperti yang diatur dalam Pasal 6 PMK No.146/PMK.010/2017 s.t.d.t.d PMK Indonesia No.156/PMK.010/2018. Contohnya, hasil pengolahan tembakau lainnya (HPTL) atau tembakau alternatif dikenakan tarif sebesar 57% dari harga jual eceran.

Pajak Properti

Menurut OECD Glossary of Tax Terms, ad valorem tax adalah pajak atas barang atau properti yang dinyatakan sebagai persentase dari harga jual atau nilai taksiran. Cornell Law School menyatakan bahwa ad valorem tax biasanya diterapkan pada pajak real estate, yang proporsional dengan nilai aset yang mendasarinya.

Baca Juga:  Mau Impor atau Ekspor? Yuk, Pelajari Dulu Tentang Barang Kena Pajak

Keunggulan Tarif Ad Valorem

  1. Keadilan dan Proporsionalitas: Karena tarif ini didasarkan pada nilai barang atau jasa, pihak yang membeli barang dengan nilai lebih tinggi akan membayar pajak lebih banyak. Hal ini dianggap lebih adil dibandingkan dengan tarif spesifik yang jumlahnya tetap terlepas dari nilai barang.
  2. Fleksibilitas: Tarif ini mudah disesuaikan dengan inflasi atau perubahan harga pasar. Seiring dengan naik turunnya harga barang dan jasa, jumlah pajak yang dipungut juga akan berubah secara proporsional.
  3. Kesederhanaan dalam Penetapan Tarif: Penetapan tarif  ini lebih sederhana dan transparan dibandingkan dengan tarif spesifik. Penghitungan tarif ini hanya memerlukan informasi nilai barang atau jasa dan persentase tarif yang berlaku.

Baca Juga: Tarif Bea Masuk Terbaru atas Barang-Barang asal Korea Selatan

Cara Menghitung Tarif Ad Valorem

Menghitung dengan ad valorem cukup sederhana. Rumus dasar yang digunakan adalah:

P

Sebagai contoh, jika nilai sebuah barang adalah Rp 1.000.000 dan tarif ad valorem yang berlaku adalah 10%, maka pajak yang harus dibayar adalah:

Kesimpulan

Tarif ad valorem adalah salah satu bentuk tarif pajak yang dihitung berdasarkan persentase nilai barang atau jasa. Dengan keunggulan dalam hal keadilan, fleksibilitas, dan kesederhanaan, tarif ini banyak digunakan dalam berbagai jenis pajak seperti bea masuk, PPN, dan cukai. Penghitungan tarif yang transparan dan mudah dipahami menjadikannya pilihan yang populer di berbagai negara. Implementasi tarif ini memastikan bahwa pajak yang dipungut sebanding dengan nilai barang atau jasa yang dikenakan pajak, sehingga menciptakan sistem perpajakan yang lebih adil dan efisien.

Untuk informasi tentang Bea Cukai Indonesia silahkan kunjungi website bea cukai disini.

Kumpulan konsultasi bea cukai disini.

Topik: bea masuk, cukai, pajak pertambahan nilai, PPN, pajak properti, tarif pajak, pajak impor, tarif bea masuk, perpajakan, OECD, World Bank, tarif spesifik, IBFD

Scroll to Top