Authorized Economic Operator : Pengertian, Sejarah dan Sertifikat AEO

Authorized Economic Operator : Pengertian, Sejarah dan Sertifikat AEO

Pengertian Authorized Economic Operator (AEO) – Dalam menghadapi pertumbuhan pesat perdagangan internasional dan meningkatnya ancaman keamanan terhadap arus barang, otoritas kepabeanan memainkan peran kunci. Bukan hanya sebagai pemungut bea dan cukai, tapi juga sebagai penjaga keamanan dan fasilitator perdagangan global. Salah satu langkah konkrit yang diambil dalam konteks ini adalah implementasi program Authorized Economic Operator (AEO).

Memahami AEO dan Standar SAFE FoS

Pada tahun 2005, World Customs Organization (WCO) bersama 160 negara anggotanya, termasuk Indonesia, mengadopsi Safe Framework of Standards to Secure and Facilitate Global Trade (SAFE FoS). SAFE FoS diimplementasikan melalui program AEO, yang menjadi standar internasional untuk mengamankan dan memfasilitasi perdagangan global.

Pengertian Authorized Economic Operator (AEO)

Menurut laman resmi WCO, Authorized Economic Operator (AEO) adalah pihak yang terlibat dalam pergerakan barang internasional, diakui oleh otoritas kepabeanan karena memenuhi standar keamanan rantai pasokan. Dalam Bahasa Indonesia, AEO disebut Operator Ekonomi Bersertifikat, merujuk pada Pasal 1 PMK 227/2014.

Proses Perolehan Status AEO

  1. Persyaratan Dokumentasi
    • Operator ekonomi menyusun dokumen sesuai standar WCO.
    • Menjaga kepatuhan terhadap regulasi kepabeanan dan cukai.
  2. Evaluasi dan Pengakuan
    • Otoritas kepabeanan melakukan evaluasi menyeluruh.
    • Pengakuan diberikan kepada importir, eksportir, PPJK, pengangkut, dan pihak lainnya.

Baca Juga: Mengamankan Arus Perdagangan Internasional melalui Authorized Economic Operator (AEO) dan Mutual Recognition Arrangement (MRA)

Manfaat Authorized Economic Operator (AEO)

Perusahaan yang telah memperoleh status AEO dapat menikmati sejumlah manfaat strategis yang meningkatkan efisiensi dan keamanan dalam perdagangan internasional.

  1. Penelitian dan Pemeriksaan Minimal
    • Pemeriksaan dokumen dan fisik minimal, mempercepat proses perdagangan.
  2. Prioritas Penyederhanaan Proses Kepabeanan
    • Keuntungan prioritas untuk penyederhanaan prosedur kepabeanan.
  3. Perlindungan Terhadap Gangguan dan Ancaman
    • Pelayanan khusus saat terjadi gangguan atau ancaman terhadap rantai pasokan.
  4. Pemberitahuan Pendahuluan yang Mudah
    • Kemudahan dalam pemberitahuan pendahuluan (pre-notification).
  5. Pemanfaatan Jaminan Perusahaan
    • Bisa menggunakan jaminan perusahaan untuk menjamin seluruh kegiatan kepabeanan.
  6. Pembayaran Berkala yang Mudah
    • Kemudahan pembayaran atas penyelesaian kewajiban kepabeanan secara berkala.
  7. Prioritas dalam Program Baru
    • Kesempatan prioritas untuk program-program baru dari DJBC.
  8. Layanan Khusus dari Client Manager
    • Mendapatkan layanan khusus yang diberikan oleh Client Manager.
  9. Layanan Kepabeanan di Luar Jam Kerja
    • Layanan penyelesaian kepabeanan di luar jam kerja.
  10. Pengakuan Internasional
    • Diakui oleh seluruh negara anggota WCO sebagai perusahaan dengan tingkat kepatuhan dan keamanan rantai pasokan yang tinggi.
Baca Juga:  Pengawasan Bea Cukai Dalam Perdagangan Internasional

Sejarah Authorized Economic Operator

AEO tidak terlepas dari konteks kejadian terorisme di Amerika Serikat pada 2001. Kejadian tersebut mendorong WCO untuk merumuskan SAFE FoS sebagai standar keamanan dan fasilitasi dalam perdagangan internasional. Implementasi AEO di Indonesia dimulai setelah penandatanganan letter of intent WCO SAFE FoS pada 2005, diikuti dengan Instruksi Presiden No.1/2010 dan Peraturan Menteri Keuangan No.PMK 227/PMK.04/2014.

Kesimpulan

Program Authorized Economic Operator (AEO) menjadi landasan kuat dalam mengamankan dan memfasilitasi perdagangan global. Perusahaan yang memperoleh status AEO dapat memanfaatkan keuntungan strategis dalam efisiensi operasional dan kepercayaan mitra bisnis internasional. Dengan terus beradaptasi terhadap perkembangan regulasi dan keamanan global, AEO tidak hanya menjadi sertifikasi, melainkan investasi penting untuk mendukung pertumbuhan bisnis dalam ekosistem perdagangan internasional yang dinamis.

Untuk informasi tentang Bea Cukai Indonesia silahkan kunjungi website bea cukai disini.

Kumpulan konsultasi bea cukai disini.

Topik: AEO, Perdagangan Internasional, Keamanan Rantai Pasok, Efisiensi Bisnis, Otoritas Kepabeanan, WCO, SAFE FoS, Standar AEO, Manfaat AEO, Ekspansi Global

Scroll to Top