Standarisasi Layanan Restitusi Bea Cukai sesuai PMK 153/2023

Standarisasi Layanan Restitusi Bea Cukai sesuai PMK 153/2023

Standarisasi Layanan Restitusi Bea Cukai – Pada tanggal 10 Januari 2024, Pemerintah Indonesia melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK) 153/2023 telah menetapkan perubahan signifikan terkait pengembalian penerimaan negara, atau yang dikenal sebagai restitusi, dalam ranah kepabeanan dan cukai.

Fokus PMK 153/2023

Dalam pernyataan Direktur Komunikasi dan Bimbingan Pengguna Jasa Ditjen Bea dan Cukai (DJBC), Nirwala Dwi Heryanto, PMK 153/2023 bertujuan untuk memberikan standar layanan yang seragam untuk semua jenis pengembalian penerimaan kepabeanan dan cukai. Langkah ini memperkuat ketentuan restitusi dan membawa standarisasi yang lebih baik ke dalam layanan tersebut.

Pemaduan Ketentuan Restitusi sebelum dan setelah PMK 153/2023

Sebelum PMK 153/2023, ketentuan mengenai restitusi kepabeanan dan cukai tersebar dalam 4 PMK yang berbeda. PMK 113/2008, PMK 274/2014, PMK 55/2015, dan PMK 145/2022 memiliki ketentuan masing-masing terkait restitusi, menyebabkan kompleksitas dalam pemahaman dan penerapannya.

Dengan dikeluarkannya PMK 153/2023, seluruh ketentuan restitusi tersebut digabung menjadi satu, menciptakan kerangka kerja yang lebih terintegrasi dan efisien.

Ketentuan Restitusi

Menurut PMK 153/2023, restitusi dapat diberikan atas beberapa dasar, seperti kelebihan penerimaan negara akibat penetapan pejabat bea dan cukai, kesalahan tata usaha, atau putusan badan peradilan pajak. Hal ini memberikan kejelasan mengenai alasan yang dapat menjadi dasar untuk mendapatkan restitusi.

Restitusi dapat diajukan dalam jangka waktu 10 tahun sejak tanggal dokumen dasar pengembalian. Prosedur pengajuan restitusi harus dilakukan melalui menteri keuangan melalui kepala kantor bea dan cukai yang bersangkutan. Penting untuk dicatat bahwa permohonan restitusi harus diajukan paling lambat 30 hari sebelum berakhirnya jangka waktu 10 tahun.

Baca Juga: Pengembalian Jaminan Dalam Rangka Kegiatan Kepabeanan dan Cukai – PER-20/BC/2022

Manfaat Restitusi yang Terstandardisasi sesuai PMK 153/2023

Penerapan PMK 153/2023 membawa manfaat signifikan, antara lain:

  1. Kepastian Hukum: Restitusi yang terstandarisasi memberikan kepastian hukum kepada pelaku usaha, mengurangi risiko ketidakjelasan.
  2. Efisiensi Operasional: Penggabungan ketentuan restitusi mempercepat proses pengajuan dan meminimalkan kebingungan terkait peraturan yang berbeda-beda.
  3. Keterbukaan Transaksi: Standarisasi layanan membuka ruang untuk transparansi, memudahkan pemahaman para pelaku usaha mengenai proses restitusi.
Baca Juga:  Apa itu ASEAN Harmonized Tariff Nomenclature (AHTN) ?

Kesimpulan

PMK 153/2023 merupakan langkah progresif dalam meningkatkan layanan restitusi kepabeanan dan cukai di Indonesia. Standarisasi ini menciptakan lingkungan yang lebih kondusif bagi pelaku usaha, dengan harapan dapat meningkatkan daya saing di pasar global. Dengan ketentuan yang jelas dan proses yang terstandarisasi, PMK 153/2023 memberikan landasan yang kokoh untuk pengembangan bisnis yang berkelanjutan.

Untuk informasi tentang Bea Cukai Indonesia silahkan kunjungi website bea cukai disini.

Kumpulan konsultasi bea cukai disini.

Topik: PMK 153/2023, Restitusi Bea Cukai, Standardisasi Layanan, Efisiensi Operasional, Kepastian Hukum, DJBC, Kebijakan Pabean, Bisnis Global

Scroll to Top